Model Hibrida Manajemen Sumber Daya Manusia

Seperti namanya, model hybrid dari manajemen sumber daya manusia adalah campuran dari model kumpulan sumber daya umum dan model keahlian yang unik. Dalam model hybrid, karyawan memiliki banyak keahlian dan memiliki beragam pengalaman dan latar belakang. Karyawan model hybrid berasal dari berbagai latar belakang dan memiliki profil generalis.

Dalam bahasa awam model hibrid manajemen modal manusia mencakup sumber daya manusia yang terdiversifikasi.

Model hibrida mencakup staf kantor depan, perwakilan layanan pelanggan, perwakilan penjualan, dan sebagainya . Model ini tidak termasuk karyawan dengan keahlian yang unik tetapi karyawan yang memiliki profil generalis dan multitalenta. Karyawan tersebut dapat melakukan berbagai fungsi pada satu waktu dan dengan demikian menghasilkan ide-ide inovatif untuk organisasi.

Karyawan model hybrid tidak memerlukan pelatihan ekstensif . Latihan ringan dapat mengatasi tujuan tersebut. Karyawan di bawah model hybrid tidak harus melakukan tugas khusus dan dengan demikian tidak memerlukan program pelatihan khusus.

Seorang eksekutif layanan pelanggan tidak harus melakukan tugas yang rumit dalam operasinya sehari-hari. Dengan cara yang sama, seorang eksekutif kantor depan tidak perlu mengembangkan keahlian khusus. Pelatihan yang lebih ringan bermanfaat bagi mereka dan dapat membuatnya lebih efisien bagi mereka untuk berkontribusi terhadap berfungsinya organisasi.

Model hibrida dari manajemen sumber daya manusia tidak memiliki anggota staf dengan pengalaman khusus atau keterampilan dan pengetahuan yang unik . Seseorang dapat menemukan karyawan yang generalis dan dengan demikian tidak memiliki pengetahuan bisnis yang mendalam. Karyawan seperti itu tidak akan dapat berpartisipasi dalam keputusan bisnis yang penting karena kurangnya pengetahuan kerja yang menyeluruh.

Akuisisi bakat jauh lebih sederhana dalam model hybrid manajemen sumber daya manusia. Proses wawancara dan formalitas tidak penting seperti dalam model keahlian yang unik. Profesional sumber daya manusia perlu mempekerjakan individu dengan profil generalis, yang tidak memiliki banyak suara dalam keputusan besar organisasi, perumusan kebijakan atau penetapan tujuan dan sasaran. Staf model hybrid dapat dipekerjakan hanya dalam satu atau dua diskusi saja. Anda tidak memerlukan kuesioner yang rumit untuk mempekerjakan seorang eksekutif layanan pelanggan atau staf kantor depan.

Model hybrid manajemen sumber daya manusia mengurangi kebutuhan pelatihan . Model seperti itu juga tidak memiliki sumber daya berbakat yang dapat mengambil tanggung jawab untuk membimbing anggota timnya. Dalam model ini hampir tidak ada anggota staf berkualifikasi tinggi yang dapat menjadi contoh bagi anggota tim lain atau memimpin mereka. Anda tidak akan menemukan seseorang yang mampu menjadi pemimpin atau anggota tim. Ini adalah salah satu kelemahan utama dari model hybrid manajemen sumber daya manusia.

Langkah-langkah berikut harus diikuti dalam model hybrid:

 

  1. Identifikasi keterampilan, pengetahuan yang dimiliki organisasi Anda dan identifikasi area yang kekurangan portofolio keterampilan. 

     

  2. Identifikasi sumber daya manusia dengan keterampilan dan pengetahuan yang permintaannya tinggi tetapi pasokannya rendah. 

     

  3. Cari tahu keahlian karyawan. Bicaralah dengan mereka dan cari tahu di semua bidang mana mereka bisa berkontribusi maksimal. 

    Seorang profesional sumber daya manusia harus meramalkan pengetahuan, keterampilan, atau keahlian yang dibutuhkan organisasinya, katakanlah lima tahun atau sepuluh tahun ke depan. Cobalah untuk menganalisis proyek-proyek di dalam pipa.

     

  4. Menyiapkan model rekrutmen dan strategi isi ulang. 

     

  5. Cobalah untuk merancang program pelatihan untuk membimbing karyawan dan meningkatkan pengetahuan mereka yang ada. 

Manfaat Utama Model Hibrida

  • Mudah untuk melatih karyawan
  • Komunikasi yang efektif antara anggota tim dan manajer tim
  • Fleksibilitas lebih dalam model hybrid manajemen sumber daya manusia human
  • Sentralisasi proses dan fungsi
  • Model hybrid mencapai peningkatan operasional yang signifikan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *